Rabu, 07 Desember 2011

Langkah Panjang Satu Buku, Dimulai Dari Sebuah Posting


Gue belakangan ini lagi keranjingan nulis dan posting. Meski nggak jelas isinya apa, meski nggak jelas yang bakal baca siapa. Biarin aja deh, yang penting hepi. ^^ Selaen itu juga, gue jadi lebih rajin ngeblog, ketimbang ngerjain kerjaan kantor. Seandainya aja ngeblog itu digaji. :3

Gue lagi kepikiran sesuatu..

Semenjak gue follow banyak orang keren di twitter, keinginan gue untuk menerbitkan sebuah karya jadi semakin besar men..

Pasti gue bakal berasa keren banget, kalo karya gue bisa dibaca dan dinilai banyak orang. Apalagi kalo bisa ngedatengin duit!! u,u Tapi sekarang ini menerbitkan buku udah bukan lagi puncak tertinggi dari tujuan hidup gue. Gue pengen terus nulis, karena gue sangat menyukainya. :D

Lagian, bukankah orang disebut penulis karena ia menulis secara berkelanjutan?! Selama ia masih nulis, selama itu pula ia adalah penulis.


Sekarang ini udah banyak layanan self publishing dengan modal dari mulai gratis sampe dengan ratusan ribu rupiah aja. Ini nggak boleh disia-siain, kan??! Cuma, gue masih pengen coba merasakan deg degannya kalo kirim ke Penerbit umum. Mereka menilai apa adanya. Gue rasa ini baik buat perkembangan tulisan gue.

Gue butuh lebih banyak pelajaran, sebelum gue memutuskan untuk menerbitkan tulisan gue secara indie. Ini kayak semacem persyaratan khusus yang gue buat sendiri. Dalam arti, kalo tulisan gue bisa diterima sama penerbit konvensional berarti karya gue cukup layak untuk dikonsumsi (jadi gue nggak bakal disalahin kalo ada yang sakit mata, gara-gara keracunan tulisan gue). :3


Barusan gue baca posting di menulis online yang isinya keren banget. Di situ disebutin bahwa ada perbedaan antara menulis aktif dan menulis produktif. Kalo menulis aktif itu, rajin nulis meski kadang nggak jelas hasilnya apaan. Contoh nyatanya, ya yang kayak gue inilah!! Hehe.. Nah, kalo menulis produktif itu menulis sesuatu yang bermanfaat dan menghasilkan sesuatu. Bisa bertambahnya teman, bisa dimuatnya karya di media, atau (bagian favorit gue) bisa menghasilkan uang. xD


Nah, di situ disebutin juga bahwa menulis produktif dimulai dengan menulis aktif. ;3 Gue jadi rada semangat ngebacanya. Gue pikir, nulis-nulis begini nggak jelek-jelek amat juga. Yang penting rajin dulu, banyak-banyak belajar dari orang, terus nggak boleh gampang nyerah. Terutama dalam nghadapin penyakit males gue kalo dia mendadak kumat.

Mulai dari posting-posting sederhana kayak gini dulu. Kalo bisa bikin fiksi, coba nulis fiksi. Pokoknya terus nulis dan terus belajar. Suatu saat, gue pasti bisa menulis produktif kayak orang-orang keren di twitter. Kkk~ ^^

Btw, udah setengah dua waktu Indonesia bagian sini kurang ke sono dikit. Kalo gue masih keasikan posting, besok gue pasti kesiangan. Udah rada ngantuk juga, sih.. Hoho


Matta ne ( -__-; )



4 komentar on "Langkah Panjang Satu Buku, Dimulai Dari Sebuah Posting"

tukangecuprus on 8 Desember 2011 22.39 mengatakan...

Iya, pokoknya nulis aja dulu. Sambil baca banyak buku, entah novel atau apa aja. Kan kata orang, kalau mau bisa menulis bagus, harus banyak membaca :)

Chiizu Chan on 9 Desember 2011 07.12 mengatakan...

Iyaaa, kak RD!! :)
Hehe, thx ye udah mampir!! *nyuguhin gorengan sebakul*
Wkwkwk.. Fighting!!!! :D

Shireishou on 13 Desember 2011 18.00 mengatakan...

yaish.. komenku panjang2 td ga nongol gara2 aku ga punya ID blogger (kirain punya ID gmail cukup) Despoh..
intinya.. selamat berjuang... pasti bisa nerbitin buku. kalau ditolak... coba lagi aja. Dont give up!

BayuKristanti.com

Chiizu Chan on 14 Desember 2011 07.44 mengatakan...

Iyaa, bu!!
Makasih atas dukungannya.. Hehehe..
*suguhin teh anget setermos*
Makasih juga atas kunjungannya.. Hehe

Posting Komentar

Posting tanpa komentar, bagai ayam KFC nggak pake saos. Yuk ngomentarin posting saya.. :3

Followers

Space For Rent

 

Refresh My Mind Copyright 2009 All Rights Reserved Baby Blog Designed by Buy Unlocked iPhone | Marital Affair | Blogger Templates