Rabu, 11 April 2012

Cerita Di Balik : "Lain Hidung, Lain Belangnya"


Sekitar dua bulan yang lalu, gue sempet mengikuti sebuah lomba menulis cerpen komedi, yang diadakan oleh salah satu keluarga besar gue, Blogfam. Eniwei, kalo kalian punya blog dan belum terdaftar menjadi member Blogfam, buruan gabung sekarang. Kenapa? Karena Blogfam ini sering ngadain lomba nulis, sehingga kita bisa melatih kemampuan menulis kita. Gue juga lumayan rajin ikutan lombanya, meskipun jarang-jarang menangnya. Muahahaha..


Oke.. Jadi, pada saat itu gue dengan nekatnya mengirimkan hasil karya gue berupa cerpen yang berjudul "Lain Hidung, Lain Belangnya" untuk mengikuti lomba tersebut.


Awal-awal gue baca pengumuman lomba, gue ngerasa antusias banget. Gue tanya ke sahabat gue, apakah gue bisa jadi penulis komedi atau nggak. Terus, gue juga minta pendapat orang-orang tentang bagaimana cara menulis komedi yang baik. Salah satu jawaban terbaik menurut gue, adalah jawaban yang diberikan oleh Dina, salah satu temen yang baru gue kenal. Dia bilang gini.
"Cara bikin cerita lucu itu, ya yang menurut lo lucu aja.. Kalo lo ketawa pas baca ceritanya, ya berarti cerita lo udah lucu."


Harus gue akui, gue agak-agak susah ketawa walau baca cerita yang menurut gue lucu. Paling gue cuma cengar-cengir aja. Dan beberapa penulis yang sukses bikin gue cengar-cengir itu adalah Raditya Dika, Hilman, Roy Saputra, dsb. Jadi, gue baca-baca lagi tulisan-tulisan mereka. Setelah gue dapat gambaran gimana cerita komedi itu, gue pun mulai menulis ceritanya.


Awalnya, cerita gue ini berjudul "Lain Orang, Lain Galaunya". Bercerita tentang tiga orang cowok yang sahabatan, dengan kegalauan yang berbeda-beda. Tapi karena nggak adanya penyelesaian yang nendang dari cerita yang semula, maka gue pun mengubah alur ceritanya. Seiring berjalannya cerita, judul "Lain Hidung, Lain Belangnya" pun gue dapatkan. Tadinya, gue sempet bingung gimana biar endingnya nggak ketebak tapi juga gak maksa. Ide mengenai ending cerita ini akhirnya gue dapet pas gue lagi dalam perjalanan menuju rumah temen gue.


Saat cerita selesai, gue minta pendapat beberapa temen-temen gue. Dan ternyata, cerita gue ini banyak dapet protes, lantaran endingnya yang aneh menurut mereka. Kalo buat gue pribadi sih, gue merasa endingnya udah pas. Gak maksa, tapi tetep menyisakan kegalauan di akhir cerita. Eaa, narsis dikit boleh ya kan..


Berbekal rasa yakin gue sama cerita yang gue karang tadi, akhirnya gue mengirimkan naskah gue ke panitia lomba Komcin 3. Yang ada di pikiran gue, kalopun cerita gue gak lolos seenggaknya gue udah puas sama hasil cerita itu sendiri.


Tapi, di luar dugaan.. ternyata cerita gue lolos! 


Agak-agak setengah mimpi, pas baca mention yang masuk dari kak Ragil Duta yang isinya ucapan selamat karena cerita gue udah lolos. Walaupun, cerita gue nggak masuk ke dalam 3 cerita unggulan tapi gue udah seneng banget. Cerita gue bakal dibukuin sama penerbit Gradien bareng 11 penulis lainnya. Karena ini pengalaman pertama gue, maka ijinkan gue bernorak-norak ria yeeh..


Btw, berasal dari pengalaman gue ini, gue jadi punya pandangan baru tentang menulis cerita komedi. Buat gue, cerita komedi yang baik itu yang natural. Yang gak dibikin-bikin lucunya. Yang mengalir. Dan yang pasti harus bisa bikin ketawa tanpa harus ada yang tersakiti. Gaya bener kan, bahasa gue?!! Mueheheu..

2 komentar on "Cerita Di Balik : "Lain Hidung, Lain Belangnya""

Marisa Agustina on 11 April 2012 20.24 mengatakan...

yeeeyyy ... selamat yaaa :))
*penasaran banget ma ceritanya nih ;p

Cizu Chan on 12 April 2012 07.09 mengatakan...

Haha, makasih kakak.. ^^
Iyaa, saya juga penasaran sama cerita pemenang yang laen. :3
Kocak2 smua pasti.. Mueheheheu

Posting Komentar

Posting tanpa komentar, bagai ayam KFC nggak pake saos. Yuk ngomentarin posting saya.. :3

Followers

Space For Rent

 

Refresh My Mind Copyright 2009 All Rights Reserved Baby Blog Designed by Buy Unlocked iPhone | Marital Affair | Blogger Templates